11 Mei 2023

Menipu pemerintah telah menjadi bisnis besar bagi para penjahat. Sebagai gambaran, Kantor Akuntabilitas Pemerintah (GAO) menyatakan dalam laporan audit tahun 2021 bahwa lebih dari $662 miliar hilang karena penipuan dan pembayaran yang tidak benar saja. Ditambah lagi, audit ini umumnya bahkan tidak mencakup penipuan dari program terkait COVID. Pejabat federal menyatakan bahwa tambahan $191 miliar dalam bantuan pengangguran COVID mungkin telah disalahgunakan.

Kerugiannya sangat mengejutkan, dan kotak Pandora telah dibuka: para penjahat sekarang dilengkapi dengan teknologi, alat, dan keahlian untuk secara sistematis menjarah sektor publik dalam skala besar.

Menanggapi ancaman yang terus meningkat, Presiden Biden telah menjanjikan tindakan keras. Dalam pidato kenegaraan, ia menyatakan bahwa sindikat kriminal terus mencuri "miliaran dolar", tetapi "data menunjukkan bahwa untuk setiap dolar yang kita keluarkan untuk memerangi penipuan, pembayar pajak mendapatkan setidaknya 10 kali lipatnya".

Konteks: Meningkatnya Penipuan Tunjangan Pemerintah Secara Online Secara Eksponensial

Pandemi ini menyebabkan perebutan untuk mendigitalkan layanan tatap muka dan memberikan bantuan keuangan yang luas kepada mereka yang membutuhkan. Instansi pemerintah bergegas memberikan akses jarak jauh untuk mendapatkan bantuan tanpa memiliki waktu yang cukup untuk memastikan bahwa transaksi ini memenuhi standar keamanan yang diinginkan.

Masuknya dana publik secara besar-besaran yang dikombinasikan dengan keamanan yang belum matang menciptakan skenario yang ideal bagi para penipu. Tingkat dan biaya penipuan yang dihasilkan belum pernah terjadi sebelumnya. Diperkirakan $80 miliar - atau ~10%- dari $800 miliar yang dibagikan dalam Program Perlindungan Gaji COVID dicuri oleh penipu. Dan itu hanya kerugian dari satu rencana tertentu.

Digitalisasi layanan sektor publik sangat penting, tetapi tanpa keamanan yang memadai, manfaatnya tidak akan maksimal.

dapat diakses oleh para penipu juga. Pada akhirnya, penipuan sektor publik telah menjadi masalah kemanusiaan di mana dana publik secara konsisten hilang karena ulah oknum.

Masalahnya: Program Sektor Publik Tidak Dibangun untuk Melawan Penipuan Online

Bagaimana program-program publik yang vital - seperti kupon makanan (SNAP), asuransi pengangguran, dan sistem perpajakan - secara sistematis disedot oleh para penjahat dalam dan luar negeri?

  • Asimetri teknologi: Banyak lembaga pemerintah belum mengadopsi teknologi verifikasi identitas yang paling tahan terhadap ancaman. Beberapa negara bagian mengandalkan metode seperti verifikasi panggilan video (misalnya di Kentucky, Nevada, New Jersey, dan Pennsylvania) atau metode yang belum sempurna lainnya untuk mencegah penipuan. Hal ini membuat lembaga-lembaga berada pada posisi yang kurang menguntungkan terhadap para penipu modern yang menggunakan teknologi canggih.
  • Skala dan sifat penipuan yang sulit dihindari: Segera setelah suatu lembaga mengidentifikasi suatu skema dan menetapkan kontrol untuk memitigasinya, para penipu dengan cepat menemukan cara-cara baru untuk mengeksploitasinya. Program dan teknologi anti-penipuan pemerintah harus sangat mudah beradaptasi untuk mengimbanginya, yang berarti melampaui proses manual dan aturan bisnis yang statis. Cakupannya terlalu besar.

Penjahat siber saat ini memiliki akses mudah ke teknologi berbasis AI generatif seperti deepfake, identitas sintetis, dan serangan yang disuntikkan secara digital yang menyabotase metode keamanan online tradisional. Baca lebih lanjut tentang lanskap ancaman yang terus berkembang dalam laporan terbaru kami di sini.

Dampak dari Kecurangan Sektor Publik

  • Warga Amerika dibiarkan tanpa dukungan: Mereka yang paling membutuhkan bantuan mendapati bahwa garis hidup mereka telah terputus. Lebih dari 42 juta orang Amerika mengandalkan kartu Electronic Benefit Transfer (EBT ) untuk kebutuhan sehari-hari dan nutrisi. Namun dalam banyak kasus penipuan EBT, individu mendapati bahwa akun mereka telah dikosongkan - penjahat menguras kartu dalam waktu singkat, umumnya melalui penipuan pengambilalihan akun.
  • Uang pembayar pajak terbuang sia-sia atau digunakan secara tidak efisien: Uang mengalir ke para penipu dan bukannya ke mereka yang paling membutuhkannya, sehingga membuat sistem tunjangan menjadi tidak berguna. Hantaman terhadap anggaran pemerintah akibat penipuan adalah pukulan terhadap tingkat layanan dan perawatan yang dapat ditawarkan oleh negara bagian dan lembaga, dan uang yang dihemat dari membendung penipuan dapat berarti miliaran lebih banyak tersedia untuk membantu.
  • Pengeluaran yang berlebihan dan penyalahgunaan dana: Pemerintah harus mengeluarkan lebih banyak dana untuk sistem tunjangan karena sistem ini tidak berfungsi sebagaimana mestinya.
  • Penipuan berdampak negatif terhadap citra Amerika Serikat: Ketika kontrol tidak tersedia untuk mengurangi penipuan dan dana yang dimaksudkan untuk layanan publik jatuh ke tangan pelaku kejahatan dan organisasi kriminal, hal ini merusak kepercayaan terhadap pemerintah dan merusak optik upaya masa depan untuk membantu masyarakat yang paling rentan.

Solusinya: Keamanan Biometrik yang Berpusat pada Pengguna

Sebagian besar penipuan sektor publik berasal dari akses jarak jauh yang tidak aman ke layanan dan manfaat yang dikeluarkan pemerintah. Solusinya bergantung pada verifikasi identitas tepercaya - yang memungkinkan pemerintah untuk memastikan bahwa mereka yang menerima dana adalah penerima yang dituju. Hanya ada satu cara untuk memastikan hal ini dari jarak jauh: dengan memverifikasi dokumen asli dengan wajah asli menggunakan teknologi verifikasi biometrik.

Bagaimana cara kerjanya? Ketika seseorang mengajukan permohonan tunjangan pemerintah atau mendaftar untuk layanan online, mereka akan diminta untuk menyelesaikan pemindaian wajah singkat. Teknologi verifikasi wajah sangat penting di sini, karena hanya wajah yang dapat dicocokkan dengan dokumen identitas yang dikeluarkan pemerintah, seperti SIM. Hal ini memberikan gambar referensi tepercaya dari otoritas pemerintah. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang berbagai keuntungan biometrik wajah di sini.

Berinvestasi dalam teknologi verifikasi identitas yang kuat sangat penting untuk mengatasi penipuan - tidak hanya untuk memberikan keamanan yang sangat dibutuhkan, tetapi juga karena hal ini akan menjadi inisiatif penghematan biaya yang bermanfaat bagi pembayar pajak. Investasi dalam teknologi penipuan untuk deteksi dan pencegahan dapat memberikan hasil yang sangat besar - biasanya 10 hingga 100 kali ROI.

Mengingat jumlah uang yang dipertaruhkan, bagaimana dana tunjangan yang dicuri merusak upaya kemanusiaan yang dimaksudkan, dan bagaimana dana yang dicuri ini dapat memicu aktivitas kriminal dan negara lebih lanjut - solusi yang sangat penting diperlukan.

Pada akhirnya, lembaga sektor publik akan berada pada posisi yang tepat untuk mengadopsi praktik terbaik seputar teknologi biometrik dari organisasi sektor publik terkemuka lainnya seperti Kementerian Dalam Negeri Inggris, Departemen Keamanan Dalam Negeri Amerika Serikat, GovTech Singapura, dan Kantor Pajak Australia, yang semuanya memiliki strategi keamanan biometrik wajah yang sudah matang.

Anda dapat meminta demo iProov di sini atau membaca lebih lanjut tentang topik ini di dalam laporan terbaru kami, Menggunakan Teknologi Biometrik Untuk Memerangi Penipuan Tunjangan Sektor Publik di bawah ini:

Bagaimana Teknologi Biometrik Dapat Melindungi Dana Sektor Publik?